fbpx
Luar Negara

Barbados akan singkirkan Ratu England sebagai ketua negara

BARBADOS mengumumkan hasratnya untuk menyingkirkan Ratu England sebagai ketua negara dan menjadi republik tahun depan.

Pulau Caribbean mahukan kedaulatan penuh pada saat merayakan ulang tahun kemerdekaannya yang ke-55 dari United Kingdom pada November 2021.

Ucapan yang ditulis oleh Perdana Menteri Barbados, Mia Mottley memetik perdana menteri pertamanya, Errol Barrow yang memberi amaran agar tidak ‘berkeliaran di premis penjajah.’

Gabenor jeneral Barbados, Dame Sandra Mason yang membaca ucapan itu berkata: “Masanya telah tiba untuk meninggalkan masa lalu penjajah kita sepenuhnya.

“Barbadians mahukan ketua negara berbangsa Barbadia. Ini adalah pernyataan keyakinan tertinggi mengenai siapa kita dan apa yang kita mampu capai.


“Oleh itu, Barbados akan mengambil langkah logik seterusnya menuju kedaulatan penuh dan menjadi sebuah republik pada saat kita menyambut ulang tahun kemerdekaan ke-55,” kata Sandra Mason.

Barbados memperoleh kemerdekaannya dari Britain pada tahun 1966 bagaimanapun Ratu England tetap menjadi ketua negara.

Pada tahun 1998, sebuah Suruhanjaya Kajian Perlembagaan Barbados mengesyorkan status republik.

Pada tahun 2015 Perdana Menteri Freundel Stuart mengatakan “kita harus beralih dari sistem monarki ke bentuk pemerintahan republik dalam waktu dekat”.

Sebilangan besar negara Caribbean masih menjalin hubungan rasmi dengan monarki England setelah mencapai kemerdekaan.

Barbados akan mengikuti Trinidad dan Tobago, Dominica dan Guyana jika meneruskan rancangannya untuk menjadi republik.

Perdana Menteri Jamaica Andrew Holness juga mengatakan bahawa ia adalah keutamaan pemerintahannya.

Barbados mengambil langkah lain menuju kemerdekaan dari UK pada tahun 2003 ketika menggantikan Jawatankuasa Kehakiman Majlis Privy yang berpusat di London dengan Mahkamah Keadilan Caribbean, yang terletak di Pelabuhan Sepanyol Trinidad dan Tobago.

Show More

Related Articles

Back to top button