Celoteh

Anoa lelah diserang lalat…

Dahulu kala di dalam hutan rimba Indonesia, hiduplah seekor anoa yang gagah bernama Raja. Dia dikenali jauh dan luas kerana kekuatan dan keberaniannya, dan semua haiwan hutan memandang kepadanya.

Pada suatu hari yang cerah, ketika Raja sedang berjalan-jalan santai di dalam hutan, tiba-tiba dia dihujani oleh sekumpulan lalat yang menjengkelkan. Tidak kira berapa kali dia menghanyutkan ekor atau mengepakkan telinga, lalat tidak akan meninggalkannya sendirian. Tidak lama kemudian, Raja menjadi letih dan kecewa, dan memutuskan untuk pergi berenang di sungai berhampiran untuk menyejukkan badan.

Semasa dia bermain air dan berseronok, dia melihat seekor katak kecil melompat di sepanjang tebing sungai. “Kenapa awak gembira sangat, anak kecil?” tanya Raja.

“Saya baru menemui satu rahsia,” jawab katak. “Jika anda ingin menjauhkan lalat, apa yang anda perlukan hanyalah bantuan kawan baik.”

Dan dengan itu, katak melompat ke belakang Raja dan mula menyanyikan melodi yang manis. Semasa dia menyanyi, Raja merasakan semua lalat berdengung dari badannya.

“Wah! Awak hebat!” seru Raja. “Bagaimana saya boleh membalas jasa awak?”

“Mudah,” jawab katak. “Hanya kawan saya, dan saya akan sentiasa ada untuk membantu awak.”

Sejak hari itu, Raja dan katak menjadi kawan baik, dan setiap kali lalat datang mengganggu Raja, katak akan menyanyikan melodinya yang manis dan menghalau mereka. Oleh itu, terima kasih kepada kuasa persahabatan, Raja tidak pernah mengalami lalat yang menjengkelkan lagi!

Pengajaran dari kisah anoa itu ialah kerajaan sehebat manapun akan tumbang jika tidak bersahabat dengan media dan tentera siber.

Dewasa ini banyak portal nyamuk dan tentera siber tidak bertuan.

Mereka ibarat hantu raya tidak bertuan. Sama ada tuan mereka sudah mati atau sudah meninggalkan mereka.

Hantu raya ini kelaparan dan mereka akan mengigit siapa sahaja yang melintas dan lemah.

Bagaimana hendak bersahabat dengan mereka terpulang kepada pawang yang dilantik dengan gaji besar untuk memikirkannya.

 

(Visited 1,408 times, 1 visits today)

PENTING
1) Sertai Group Whatsapp Suara Merdeka (klik) dan;
2) Ikuti Suara Merdeka di Facebook, Twitter, Instagram serta TikTok!
Show More

Related Articles

Back to top button