Bola SepakSukan

Thomas Tuchel bermeditasi tenangkan diri menjelang pertembungan final Piala FA

Bos Chelsea akan memperuntukkan 20 minit pada hari Sabtu pagi untuk sesi meditasi sebelum memulakan harinya sebelum final Piala FA 2021 menentang Leicester – final pertama Tuchel dalam bola sepak Inggeris.

Bekas bos Paris Saint-Germain, yang menggantikan Frank Lampard pada akhir Januari, juga telah membawa Chelsea ke final Liga Juara-Juara, di mana mereka akan menghadapi Manchester City pada 29 Mei.

“Saya bangun awal dan melakukan beriadah dan meditasi dan kemudian bersedia untuk menyiapkan pertemuan pertama,” kata Tuchel mengenai rutinnya sebelum final Piala FA Sabtu.

“Saya cuba melakukan beberapa rutin, kadang-kadang saya berjogging, untuk membuang tenaga untuk tidur lebih baik.

“Kadang-kadang saya sangat berdisiplin, kadang-kadang tidak begitu.


“Saya rasa adalah sesuatu yang normal untuk bersemangat dan gugup, kadang-kadang lebih kurang, dan kadang-kadang ia dapat menarik perhatian saya sebelum perlawanan normal, dan kadang-kadang anda boleh merasa tenang walaupun tekanannya berterusan.

“Hanya 20 minit, tarik nafas, hembus nafas. Dan berusaha keras untuk tidak melakukan apa-apa. Di dalam bilik.

“Beberapa tahun yang lalu saya menerimanya. Ini membantu saya, itu adalah pengalaman yang menyenangkan. Ketika saya menjadi jurulatih di Dortmund, atau mungkin antara Mainz dan Dortmund.

“Kadang-kadang saya berdisiplin dan melakukannya dua kali sehari, lain kali saya lupa dan tidak melakukannya selama beberapa minggu. Ia tidak istimewa. Ia bernafas dan berusaha keras untuk tidak melakukan apa-apa.”

Isteri Tuchel akan menghadiri pertandingan Chelsea pertamanya, dengan jurulatih berusia 47 tahun itu akhirnya dapat menguruskan Blues di hadapan penyokong.

Chelsea kemudian akan menjadi tuan rumah Leicester di Liga Perdana pada Selasa malam, dengan kedua-dua perlawanan berjenama “final” oleh Tuchel diberi pertarungan The Blues untuk berada di kedudukan empat teratas.

Tuchel mengakui bahawa pemenang Piala FA Sabtu akan mempunyai sedikit masa meraikannya.

“Tidak ada perayaan yang dirancang, ini adalah waktu yang istimewa,” tambah Tuchel. “Ini terlalu hampir dengan perlawanan seterusnya. Bagi kedua-dua pasukan, saya rasa ia terlalu dekat sehingga kita bermain pada hari Selasa lagi.

“Tetapi ini adalah jadual dan kami harus menyesuaikan diri dengan semua keperluan. Situasi di liga tidak membenarkan kami meraikan. Kami mempunyai dua final yang akan datang dan mahu memenangi kedua-duanya.

“Kita harus menangguhkan perayaan – jika ada alasan untuk mengadakan perayaan.”

(Visited 36 times, 1 visits today)

Show More

Related Articles

Back to top button