Nasional

‘Saya bersedia untuk mati’, Dr Mahathir

BEKAS Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad hari ini menceritakan prosedur perubatan elektifnya baru-baru ini di Institut Jantung Negara (IJN), sambil berkongsi beberapa pandangan mengenai gaya hidup sihatnya selama 97 tahun.

Ahli parlimen Langkawi itu berkata sebelum dimasukkan ke IJN, beliau sering mengalami sesak nafas dan kemudiannya didapati kekurangan sel darah merah.

“Sampai satu tahap saya tidak boleh berjalan beberapa ela. Nasihat doktor saya supaya saya dimasukkan dan dia mendapati saya kekurangan sel darah merah.

“Apabila itu berlaku, pengambilan oksigen menjadi kurang dan akhirnya anda menjadi lemah dan mula mengalami sesak nafas.

“Penyelesaian mereka adalah sangat mudah. Mereka menyalurkan saya dengan dua liter sel merah yang dibungkus, meningkatkan kapasiti darah saya untuk mengambil oksigen, dan hampir serta-merta saya dapat bernafas dengan baik dan berjalan lebih jauh tetapi itu adalah bahagian pertama kemasukan ke hospital,” katanya semasa sesi podcast bersama Nonosugar Health hari ini, yang disiarkan di laman Facebooknya.


Dr Mahathir pertama kali dimasukkan ke IJN pada 7 Jan untuk prosedur elektif dan dibenarkan keluar pada 13 Jan. Bagaimanapun, beliau dimasukkan sekali lagi dan kemudian dilepaskan pada 5 Feb.

Semasa lawatan kedua ke IJN, Dr Mahathir berkata beliau disyorkan untuk menjalani prosedur pembedahan perentak jantung – alat kecil yang ditanam di dada untuk mengawal degupan jantung dan menghalang jantung daripada berdegup terlalu perlahan.

“Kemudian, mereka memberitahu saya semakin tua dan jantung saya akan semakin lemah dan ia mungkin berhenti tetapi mereka (doktor) berkata pada masa kini, kita mempunyai perentak jantung. Ia akan merangsang jantung untuk mengepam dan jadi, saya bersetuju untuk mempunyai perentak jantung.

“Malangnya, semasa menjalani pembedahan, saya dijangkiti beberapa kuman dan menjadi lemah. Saya sedikit demam dan tidak sihat langsung.

“Saya fikir saya hampir mati jadi saya berkata ‘ini adalah hari terakhir saya’ dan saya bersedia untuk mati tetapi doktor tidak berputus asa. Panel doktor menjaga saya dan membincangkan apa yang perlu dilakukan (setiap hari).

“Mereka datang kepada saya dan berkata hari ini kami memberi anda transfusi atau ubat atau suntikan dan tiba-tiba saya mendapati saya semakin pulih. Saya dapat berjalan dengan baik, jadi, terima kasih kepada doktor.”

Selain daripada kebiasaannya “berhenti makan jika makanan itu sedap” dan “makan dalam jumlah yang sedikit”, Dr Mahathir berkata beliau juga terus melakukan senaman secara kerap berdasarkan kemampuan maksimumnya.

“Saya berjalan (di luar), saya melakukan kira-kira 30 minit di atas treadmill dan saya berbasikal. Saya hanya melakukan senaman sederhana kerana yang paling penting, jika anda masih makan terlalu banyak, malah bersenam tidak akan membantu anda.”

Mengenai mengekalkan fikirannya yang tajam, Dr Mahathir berkata muslihatnya adalah dengan menganggap dirinya sekarang sebagai pemuda masa depannya.

“Apabila anda sudah tua, walaupun anda baru berusia 30 tahun, anda mula melihat masa muda anda memikirkan betapa indahnya, betapa anda merinduinya tetapi apabila anda sampai ke peringkat saya, pada usia 97 tahun, saya menganggap diri saya sebagai belia masa depan saya kerana dalam masa 10 atau tiga tahun, saya akan melihat kembali tahun-tahun ini sebagai hari-hari besar masa muda saya.

“Pada usia apa pun anda, anda akan mendapati nostalgia. Anda akan memikirkan betapa indahnya semasa zaman sekolah tetapi ada kalanya di sekolah anda langsung tidak menikmati kehidupan. Anda hanya mengingati bahagian yang baik.

“Jadi, zaman sekarang yang anda hadapi sebenarnya adalah remaja masa depan anda kerana apabila anda berumur 60 tahun, anda akan fikir wow, 30 tahun adalah hebat dan sekarang, saya menganggap orang berusia 80 tahun sebagai muda.

“Apabila bercakap tentang ini, mungkin juga menjalani kehidupan yang baik pada masa ini kerana masa kini adalah belia masa depan dan itu mendorong anda.”

(Visited 455 times, 1 visits today)

Show More

Related Articles

Baca Juga Artikel ini
Close
Back to top button