Nasional

Menteri kuarantin 3 hari: Adham Baba didesak letak jawatan

TRENDING di Twitter sekarang desakan peletakan jawatan menteri kesihatan Dr Adham Baba setelah peraturan baru diwartakan yang mengecualikan menteri Kabinet yang kembali dari lawatan rasmi dari kuarantin wajib 10 hari.

Peraturan ini terkandung dalam perintah yang akan berkuatkuasa mulai hari ini hingga 1 Ogos, yang memberi kelonggaran kepada para menteri untuk hanya menjalani pemerhatian selama tiga hari atau menjalani pengawasan sahaja.

Hashtag #AdhamBabaLetakJawatan menjadi trending di Twitter pagi ini dengan hampir 4,000 catatan, dan rakyat Malaysia tidak setuju dengan keputusan itu.

Sebagian besar kecewa atas keputusan itu, dengan mengatakan ia merupakan sikap dwistandard dari pemerintah.

“Rakyat Malaysia sudah tidak tahan dengan anda. Hanya benaca ketika  di bawah kepimpinan anda,” kata seorang pengguna bernama @DanielKiob.


Seorang pengguna lain, @stuartdanker, berkata: “Saya jarang membuat hantaran tentang politik, tetapi kita tidak sepatutnya memberi ruang kepada mereka yang tidak cekap.”

Sementara itu, @z_aimi lebih pesimis, dengan mengatakan: “Apa yang anda semua perolehi untuk hashtag ini. Semua yang mereka perolehi adalah publisiti tetapi tidak ada perletakan jawatan pun. ”

Veteran DAP Lim Kit Siang dan bekas perdana menteri Najib Razak juga mengkritik keputusan itu.

Kit Siang mendesak Muhyiddin Yassin mengarahkan Adham untuk menarik balik keputusan itu, dan memberitahu perdana menteri untuk menegakkan janji sendiri untuk tidak mengamalkan dwistandard dalam SOP antara pemimpin pemerintah dan rakyat biasa.

Dalam satu kenyataan, dia mengatakan Muhyiddin telah membuat janji itu dalam perutusan pada Oktober tahun lalu, dan dia harus menunaikan kata-katanya itu.

“Dalam salah satu perutusan  Muhyiddin berkata,” Jika ada yang melanggar undang-undang, kompaun dan hukuman akan dikenakan, tanpa mengira pangkat atau kedudukan seseorang. Saya minta maaf sekiranya Abah mula menggunakan rotan ’.

“Apakah dia akan mulai menggunakan ‘rotan’ terhadap menteri kesehatannya sendiri? Muhyiddin juga harus melihat jaminan hak sama rata untuk setiap rakyat seperti yang termaktub Artikel 8 Perlembagaan. ”

Sementara itu, Najib mengatakan keputusan itu tidak seharusnya dibuat kerana Covid-19 tidak membezakan antara pangkat atau kedudukan.

“Tempoh inkubasi rata-rata Covid-19 adalah antara lima dan enam hari. Terdapat bahaya mereka yang dijangkiti dilepaskan secara salah terlalu awal, kemudian menjangkiti lebih banyak orang.

“Ini dibuktikan dengan karantina tiga hari awal yang dikenakan oleh kementerian kesihatan kepada mereka yang kembali dari tinjauan negeri Sabah tahun lalu,” katanya dalam catatan di Facebook.

(Visited 1,330 times, 1 visits today)

Show More

Wartawan SuaraMerdeka

Penulis adalah bekas wartawan Utusan Melayu (M) Berhad.

Related Articles

Baca Juga Artikel ini
Close
Back to top button