Mahkamah

Perlakuan seksual Anwar punca Azmin tinggalkan PKR

Bekas timbalan presiden PKR, Datuk Seri Mohamed Azmin Ali telah mendakwa bahawa perlakuan seksual Datuk Seri Anwar Ibrahim adalah antara sebab yang menyebabkan dia meninggalkan parti itu untuk menyertai PPBM.

Azmin membuat tuntutannya sebagai balasan terhadap saman yang dibawa oleh pengundi di daerahnya di Gombak, dan mengatakan bahawa “Saya akan menambahkan bukti yang tidak pernah diketahui oleh umum semasa perbicaraan” ketika tuntutan itu didengar.

Pengundi Gombak mendakwa Azmin telah melanggar tugas parti yang melompat ke PPBM dan menyebabkan kejatuhan kerajaan Pakatan Harapan pada Februari tahun lalu.

Azmin mengatakan keputusannya untuk keluar dari parti itu dibuat setelah membuat kesimpulan bahawa Anwar tidak berkelayakan untuk memimpin PKR atau menjadi perdana menteri berikutnya.

Dia menyebut sejumlah tuduhan kuat yang dibuat terhadap Anwar mengenai amalan seksualnya yang, sebagai seorang Muslim, tidak bermoral.


Azmin mengatakan dua orang, Mohammed Yusoff Rawther dan Aidil Azim Abu Adam, telah menyatakan bahawa mereka adalah mangsa perbuatan tidak bermoral Anwar. “Tuduhan salah laku seksual dilakukan terhadap Anwar sejak dia kembali memimpin PKR,” kata Azmin lapor FMT.

Anwar telah menafikan tuduhan salah laku seksual, sementara Aidil Azim sejak itu mendakwa dia dimanipulasi untuk membuat tuduhan tersebut terhadap Anwar.

Azmin juga mengatakan bahawa Anwar telah menimbulkan perbezaan antara pemimpin PH kerana dia terus mendorong para pemimpin untuk menjadikannya perdana menteri secepat mungkin.

“Saya tidak lagi dapat tinggal bersama PKR dan PH kerana terdapat perbezaan di antara kita mengenai kedudukan PM dan ini tidak dapat diselesaikan secara damai,” katanya, sambil menambah bahawa dia telah berdiri tegas bahawa Tun Dr Mahathir Mohamad harus terus memimpin Malaysia.

Azmin juga mengatakan bahawa PH “goyah” setelah Anwar dibebaskan dari penjara pada tahun 2018 dan bergabung kembali dengan politik setelah gabungan itu berkuasa.

“Sejak itu dia menunjukkan warna aslinya, iaitu keinginannya untuk menjadi perdana menteri, dan tidak mendorong agenda” reformasi “yang selama ini dia khutbahkan,” tambahnya.

Azmin juga mendakwa pengampunan yang diberikan kepada Anwar setelah 9 Mei 2018 adalah “cacat” kerana tidak ada cukup anggota di Lembaga Pengampunan Wilayah Persekutuan untuk mendengar pengakuan tersebut.

Azmin menambah, dia akan memanggil Yusoff dan Aidil Azim untuk memberi keterangan untuknya ketika kes itu dibicarakan. “Saya juga akan menambahkan bukti yang tidak pernah diketahui oleh umum semasa perbicaraan,” katanya.

Saman terhadap Azmin diajukan oleh 10 pengundi yang meminta pengisytiharan bahawa Azmin berhutang tanggungjawab sebagai wakil rakyat. Mereka juga mahukan pernyataan bahawa Azmin melakukan penipuan dan telah melanggar sumpah jawatannya untuk melindungi, memelihara dan mempertahankan Perlembagaan.

Dalam pernyataan tuntutan mereka, para pemilih mengatakan Azmin menyebabkan kejatuhan pemerintahan PH pada Februari 2020 dengan bergabung dengan PN, yang merangkumi Barisan Nasional dan orang-orang yang diakui oleh Azmin sendiri “dituduh dipercayai melakukan amalan rasuah”.

 

(Visited 653 times, 1 visits today)

Show More

Related Articles

Back to top button