fbpx
Nasional

Giliran Maszlee pula taji menteri PN

Bekas menteri pendidikan, Maszlee Malik mempertikaikan sikap menteri kerajaan Perikatan Nasional (PN) yang menghilang diri ketika negara dilanda krisis akibat pandemik Covid-19.

Dalam wawancara bersama Sinar Harian beliau mengatakan bahawa kerajaan sekarang gagal menguruskan krisis akibat wabak itu.

Maszlee berkata para menteri bukan sahaja tidak melaksanakan tugas masing-masing dengan cekap bahkan melanggar prosedur standard operasi (SOP)

“Di manakah menteri kesihatan ketika kes Covid-19 meningkat menjadi lebih dari 800 dalam sehari? Di manakah menteri pendidikan ketika anak-anak tidak lagi dapat pergi ke sekolah untuk belajar? Di manakah menteri pendidikan tinggi ketika pelajar memerlukan?” soal Maszlee.

“Bagaimana dengan menteri yang melanggar perintah kuarantin dan tetap bebas?”


Maszlee berkata, “para menteri kita tidak hanya takut untuk berdepan dengan rakyat dan menjelaskan diri mereka sendiri, tetapi bahkan takut kepada media, membuat orang bingung dan bingung.”

Maszlee adalah menteri pendidikan dalam kerajaan Pakatan Harapan yang dipimpin oleh Tun Dr Mahathir Mohamad tetapi terpaksa mengundurkan diri pada bulan Januari setelah beberapa kontroversi pendidikan. Dia meninggalkan PPBM bersama Mahathir dan beberapa yang lain pada bulan Mac setelah pemerintahan Mahathir jatuh.

Di tengah laporan bahawa dia adalah antara ahli parlimen yang menyokong usaha Presiden PKR, Anwar Ibrahim untuk membentuk kerajaan baru, Maszlee, yang merupakan Ahli Parlimen Simpang Renggam, mengatakan bahawa perkara ini tidak sepenting keadaan yang sedang dihadapi oleh negara ketika ini.

“Negara kita tidak hanya dalam krisis kesihatan dan ekonomi tetapi juga krisis kemanusiaan dan kepemimpinan di bawah pemerintahan yang kestabilannya dipersoalkan, dan yang barisan Kabinetnya tidak cekap,” katanya.

Maszlee mengatakan orang-orang menderita, dengan banyak kehilangan pekerjaan, ketika menghadapi krisis ekonomi yang memuncak ketika moratorium pinjaman automatik berakhir bulan ini.

Dia menambahkan hanya ada satu cara untuk menyelesaikan krisis politik yang sedang berlangsung untuk membawa kestabilan kepada negara, iaitu melalui Dewan Rakyat.

“Ini juga akan memberikan bukti kepada rakyat tentang seberapa banyak sokongan yang diperolehi perdana menteri hari ini. Ini juga dapat menyelesaikan masalah itu mengikut Perlembagaan dan memperkuat sistem demokrasi yang kita amalkan, ”katanya. – SM

 

Show More

Related Articles

Back to top button