Luar Negara

Singapura negara pertama bantu cari kapal selam Indonesia

Sejumlah negara telah menawarkan bantuan mereka kepada Angkatan Laut Indonesia untuk mencari kapal selam yang hilang semasa latihan tempur pada hari Rabu.

Tentera Laut kini perlu segera untuk mencari kapal selam KRI Nanggala-402 dan mengetahui nasib 53 anak kapalnya kerana bekalan oksigen – jika kapal selam tetap baik – akan habis dalam tiga hari maksimum.

Singapura adalah yang pertama mengerahkan anggota dan kapal penyelamat dalam beberapa jam sejak berita itu disiarkan.

“MV Swift Rescue Angkatan Laut Republik Singapura – kapal penyelamat kapal selam kami – dikirim petang semalam, setelah Panglima Tentera Laut kita menerima permintaan bantuan dari rakan sejawatnya dari Indonesia,” Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen menulis di akaun Facebook rasminya pada hari Khamis.

“Pasukan perubatan juga ditambahkan ke kru biasa jika diperlukan perawatan hiperbarik. Hubungan ketenteraan kita dengan Indonesia sangat erat, yang dibina selama bertahun-tahun latihan dan hubungan dua hala di semua peringkat. Adalah wajar kita melakukan apa sahaja yang boleh kita bantu pada masa seperti ini, ”tambahnya.


Rakan sejawatnya dari Indonesia, Prabowo Subianto, mengatakan Korea Selatan dan India juga telah menawarkan bantuan dalam operasi pencarian itu.

“Korea Selatan menghubungi kami sebentar tadi menawarkan bantuan mereka, begitu juga India,” kata Prabowo dalam sidang media bersama dengan pemimpin tertinggi tentera di Jakarta.

Pasukan Angkatan Laut telah melihat tumpahan minyak di permukaan laut di utara Bali, di mana kapal selam melakukan kontak terakhir pada sekitar jam 3.00 pagi pada hari Rabu, tetapi pencarian sejauh ini tidak mengalami kemajuan yang signifikan.

Presiden Joko Widodo mengatakan keselamatan anak kapal KRI Nanggala kini sangat mendesak.

“Saya telah memerintahkan panglima tentera, ketua staf tentera laut dan Basarnas (Badan Mencari dan Menyelamat Nasional) untuk menggunakan semua yang mereka miliki dan melakukan yang terbaik dalam operasi mencari dan menyelamat,” kata presiden dalam sebuah pesan video.

“Kepada semua anggota keluarga kru, saya memahami perasaan anda pada saat yang sukar ini, tetapi saya dapat meyakinkan anda bahawa pemerintah melakukan yang terbaik untuk mencari dan menyelamatkan semua anggota kapal selam yang hilang.”

Dibeli dari Jerman pada tahun 1981, KRI Nanggala-402 adalah salah satu dari hanya lima kapal selam yang digunakan tentera Indonesia. Ia menjalani pembaikan di Korea Selatan selama dua tahun hingga 2012.

(Visited 130 times, 1 visits today)

Show More

Related Articles

Back to top button