Berita GajetGajet

Sihir TikTok gusarkan Facebook

PADA mula hendak layan sekejap sahaja, sekali tidak sedar berjam-jam dihabiskan untuk melayan video kelakar di Tiktok.

Itu respon kebanyakan mereka yang mula berjinak-jika dengan TikTok. Persepsi masyarakat semakin berubah jika dibandingkan sebelum ini.

Jika sebelum ini usaha dibuat oleh menteri pengajian tinggi memuatkan video di TikTok telah menjadi bahan kecaman, tetapi kini semakin ramai yang beralih ke media sosial berkenaan.

Kita imbau kembali proses perjalanan media sosial di negara kita dengan lima tahun kebelakangan Facebook telah menguasai kehidupan manusia khususnya di alam media sosial, sehinggalah pada akhir tahun lalu, ramai mula bosan dengan media sosial tersebut.

Facebook menjadi terlalu besar dan mendominasi media sosial sehingga sukar digugat oleh pemain yang lain seperti TikTok dan Twitter.


Orang muda sudah bosan dengan komen dan konten sampah di dalam Facebook mula beralih kepada Instagram, perlahan-lahan ke Twitter dan kini beramai-ramai ke TikTok.

Tahun 2021 bukan sahaja anak muda, bahkan ahli politik sendiri banyak menggunakan Twitter dan TikTok untuk menghebahkan aktiviti mereka dan pemikiran masing-masing.

Terkini tiba-tiba sahaja TikTok menjadi ikutan atau trending di Twitter dan dalam erti kata lain berjaya menjajah Twitter.

TikTok sebelum ini lebih dikaitkan dengan konten sampah iaitu video berjoget berlebihan dan menjengkelkan, kini mulai berubah kerana ia telah banyak dimanfaatkan oleh para pengguna yang lebih berintegriti.

Ramai ustaz yang memuatkan video ceramah agama di TikTok kerana menyedari ia merupakan tempat tumpuan generasi Z.

Pada masa yang sama TikTok mengekalkan ciri-ciri santai dengan muzik yang sedap berbanding media sosial lain sering berdepan dengan masalah hakcipta dan terlalu rigid, serta penuh dengan kebencian.

Facebook contohnya sering mengubah peraturannya dan algoritmanya sehingga pengguna terperangkap, terutama mereka yang menjalankan perniagaan.

Perubahan algoritma Facebook menyebabkan peniaga yang menjalankan perniagaan di dalam talin gagal mencapai pelanggan kerana hantaran yang dibuat dipendam oleh Facebook.

Rasanya semakin nyata bagi saya, namun di mana sahaja saya melihat tanda-tanda ada: rangkaian sosial kembali kompetitif.

Mari kita melayari landskap baru yang pelik ini dan membincangkan apa yang dimaksudkan – dan tidak bermaksud – untuk syarikat gergasi teknologi dan kerajaan yang berusaha mengawal mereka.

BAGAIMANA PERTANDINGAN BERAKHIR
Sekiranya saya harus meletakkan tarikh ketika persaingan berakhir di antara rangkaian sosial di Amerika Syarikat, saya akan memilih 2 Ogos 2016. Ketika itulah Instagram meniru kisah Snapchat dengan memperkenalkan Insta Story dan ini telah membantutkan momentum seorang pencabar yang baharu sedang bertapak di dalam ekosistem.

Saya tidak fikir menyalin ciri semestinya anti persaingan – sebenarnya ia tanda bahawa ekosistem berfungsi seperti yang diharapkan – tetapi kesan penyalinan Facebook di sini sangat dramatik. Snap masuk ke dalam fungsi yang lama, dan bakal usahawan dan pelabur mendapat mesej: Facebook akan berusaha memperoleh atau menyalin sebarang produk sosial baru, yang secara dramatik membatasi peluang kejayaan Snap. Pelaburan menyusut dengan sewajarnya.

Tahun sebelumnya, setelah kejayaan aplikasi Periscope Twitter, Facebook telah mengklonkan fitur video langsung, dan semangat untuk kedua-dua produk itu nampaknya semakin hilang.

Dalam lingkungan yang tidak stabil ini, banyak orang, termasuk saya, percaya bahawa adalah kesalahan untuk membiarkan Facebook memperoleh Instagram dan WhatsApp. Yang pertama menjadi rangkaian sosial terunggul generasi muda, dan yang terakhir mengukuhkan dominasi global Facebook dalam komunikasi. Dunia di mana kedua-duanya bebas akan jauh lebih kompetitif, bahkan jika kedua-duanya tidak berkembang seperti yang mereka lakukan di bawah Facebook.

Ini adalah tesis asas tuntutan antimonopoli Suruhanjaya Perdagangan Persekutuan terhadap syarikat itu. Kerajaan Amerika Syarikat berpendapat bahawa Facebook “secara tidak sah menjaga monopoli jaringan sosial peribadinya melalui tingkah laku antikompetitif selama bertahun-tahun.”

Anda boleh menganggap kes terhadap Facebook lemah dan juga percaya bahawa tempoh dari 2016 hingga 2021 menyaksikan sedikit inovasi di antara rangkaian sosial Amerika, sekurang-kurangnya dari segi tingkah laku pengguna. Pasaran untuk produk sosial menjadi sangat tertumpu; Facebook dan Google membina duopoli dalam pengiklanan digital; dan ukurannya yang besar dan kesan yang tidak dapat diramalkan membantu mencetuskan reaksi global terhadap gergasi teknologi Amerika.

Sekiranya, seperti saya, anda fikir ini semua masalah, anda boleh berpendapat salah satu daripada dua pendekatan asas untuk memperbaikinya. Yang pertama adalah campur tangan pemerintah, dalam bentuk tuntutan undang-undang antimonopoli atau peraturan baru dari Kongres, yang akan mengatur kemampuan raksasa teknologi untuk menguasai atau membeli syarikat yang lebih kecil atau meletakkan halangan baru untuk memasuki pasar atau bersaing dengan adil. Yang kedua adalah tidak melakukan apa-apa, mempercayai bahawa sifat alam semesta dan peredaran waktu akan mengembalikan persaingan.

Sekiranya pilihan kedua terdengar tidak masuk akal, ia telah terbukti berlaku. Pada akhir 1990-an, penguasaan Microsoft terhadap pasaran PC menyebabkan pemerintah mengejar kes antimonopoli atas tindakan syarikat itu untuk menyatukan penyemak imbas Internet Explorer dengan sistem operasi Windows. Ketakutan adalah bahawa kumpulan seperti itu akan memberikan kuasa Microsoft sepenuhnya ke atas pasaran PC pengguna untuk selamanya. Pada hakikatnya, tentu saja, telefon bimbit di luar sana hanya menunggu untuk disempurnakan, dan kemudian Apple datang dan melakukan perkara itu, dan sekarang tidak ada yang terlalu bimbang tentang kekuatan Microsoft terhadap pasaran PC.

Zahid Hamidi antara yang baru memiliki akaun TikTok.

BAGAIMANA PERTANDINGAN BERMULA
Pesaing terbesar Facebook pada tahun 2021 adalah, tentu saja, TikTok, sejak dilancarkan di Amerika Syarikat pada tahun 2018 (setelah bergabung dengan Musical.ly).

TikTok bermula dengan menjadikannya lebih mudah bagi orang ramai untuk membuat video yang menarik, merangkumi kemasyhuran dan kekayaan dengan feed utama yang sangat menarik walaupun anda tidak mengenali atau mengikuti satu orang, dan akhirnya mencipta seluruh alam semesta meme audio, kesan visual, dan lawak masyarakat.

Yang menjadikan TikTok lebih berkuasa daripada Facebook kerana ia tidak mampu diklon. Untuk mengklon TikTok, anda tidak boleh menyalin satu ciri pun. Itu semua, dan bukan hanya ciri, tetapi bagaimana pengguna menyebarkannya dan bagaimana video yang dihasilkan berinteraksi antara satu sama lain pada suapan FYP. Ini mereplikasi semua gelung maklum balas yang dibina di dalam ekosistem TikTok, yang semuanya saling berkaitan. Mungkin anda boleh menyalin beberapa atom, tetapi sihirnya hidup di tahap molekul.

Kejayaan TikTok adalah sumber kegelisahan sebenar di dalam Facebook, di mana para pekerja menanyakan kepada CEO Mark Zuckerberg tentangnya selama hampir semua sesi soal jawab. Syarikat itu telah menggunakan pesaing, yang disebut Reels, di dalam Instagram, dan mungkin ia akan mencari jalan untuk berjaya. Tetapi titik yang lebih besar adalah, apa pun kemungkinannya, Facebook kini harus bersaing dengan TiKTok atau berisiko kehilangan generasi akan datang.

Lebih meresahkan lagi TikTok dimiliki oleh Bytdance yang berpangkalan di China. Jadi kita lihat persaingan ini akan lebih sengit. Cuma saya berharap ia akhirnya memberi lebih banyak faedah kepada masyarakat.

(Visited 122 times, 1 visits today)

Show More

Borhan Abu Samah

Ketua Pengarang Suara Merdeka. Menjadi wartawan sejak 1993 dan pernah bertugas sebagai Pengarang Berita di Utusan Malaysia dan Utusan Malaysia 2.0. Koresponden Utusan Luar Negara di Jakarta. Pernah bertugas sebagai Ketua Biro Utusan Malaysia di Sarawak.

Related Articles

Back to top button