Teknologi

Facebook, WhatsApp dan Instagram bermasalah

Perkhidmatan media sosial Facebook, WhatsApp dan Instagram nampaknya pulih setelah gangguan yang berlangsung hampir enam jam.

Ketiga-tiga perkhidmatan dimiliki oleh Facebook dan tidak dapat diakses melalui web atau pada aplikasi telefon pintar.

Downdetector, yang mengesan pemadaman, mencatat puluhan ribu laporan gangguan untuk ketiga-tiga platform di seluruh dunia.

Kali terakhir Facebook mengalami gangguan sebesar ini adalah pada tahun 2019.

Semasa pemadaman, ketua pegawai teknologi Facebook Mike Schroepfer menulis tweet “permintaan maaf yang tulus” kepada mereka yang terjejas.


Beberapa orang juga melaporkan masalah menggunakan platform headset realiti maya Facebook, Oculus, dan aplikasi yang memerlukan log masuk Facebook terjejas, termasuk Pokémon Go.

Kerosakan skala ini dalam jangka masa yang lama jarang berlaku. Gangguan pada tahun 2019 menjadikan Facebook dan aplikasinya yang lain kebanyakannya tidak dapat diakses di seluruh dunia selama lebih dari 14 jam.

Masih belum ada alasan rasmi untuk masalah ini. Tetapi pakar rangkaian dalam talian berspekulasi mungkin melibatkan kesalahan dengan DNS, atau sistem nama domain, untuk laman Facebook.

DNS sering dibandingkan dengan buku alamat atau buku telefon untuk internet, mengarahkan penyemak imbas web ke sistem komputer yang melayani laman web yang mereka cari.

Masalah sebelumnya dengan DNS menyebabkan pemadaman meluas dari beberapa laman web utama pada awal tahun ini.

Dalam salah satu kejadian tersebut, muncul bahawa pemadaman disebabkan oleh satu pelanggan perkhidmatan yang banyak digunakan yang mengubah tetapan mereka, memicu bug perisian yang mempengaruhi sebilangan besar laman web.

Beberapa syarikat teknologi lain, termasuk Reddit dan Twitter, mengolok-olok keadaan gergasi media sosial – mendorong respons dari aplikasi yang terjejas.

(Visited 520 times, 1 visits today)

Show More

Borhan Abu Samah

Ketua Pengarang Suara Merdeka. Menjadi wartawan sejak 1993 dan pernah bertugas sebagai Pengarang Berita di Utusan Malaysia dan Utusan Malaysia 2.0. Koresponden Utusan Luar Negara di Jakarta. Pernah bertugas sebagai Ketua Biro Utusan Malaysia di Sarawak.

Related Articles

Back to top button