Luar Negara

New Zealand gagal hapus Covid-19

Kerajaan New Zealand akhirnya terpaksa akur dan mengakui apa yang dilakukan oleh kebanyakan negara lain sejak lama: Ia tidak lagi dapat sepenuhnya menghilangkan coronavirus.

Perdana Menteri Jacinda Ardern mengumumkan rancangan berhati-hati untuk meredakan sekatan penguncian di Auckland, walaupun wabak di sana terus mereda.

Sejak awal pandemi, New Zealand melakukan pendekatan toleransi sifar yang tidak biasa terhadap virus melalui penguncian yang ketat dan penelusuran kontak yang agresif.

Sehingga baru-baru ini, strategi penghapusan itu berhasil dengan baik bagi negara yang berjumlah 5 juta, yang telah melaporkan hanya 27 kematian akibat virus.

Sementara negara-negara lain menghadapi peningkatan jumlah kematian dan mengganggu kehidupan, penduduk New Zealand kembali ke tempat kerja, halaman sekolah dan stadium sukan yang selamat dari penyebaran masyarakat.


Tetapi itu semua berubah apabila varian delta yang lebih menular entah bagaimana melarikan diri dari kemudahan kuarantin pada bulan Ogos setelah ia dibawa ke negara ini dari pengembara yang pulang dari Australia.

Walaupun New Zealand menghadapi bentuk penguncian yang paling ketat setelah hanya satu kes tempatan dikesan, akhirnya tidak cukup untuk menghancurkan wabak itu sepenuhnya.

Salah satu faktornya ialah penyakit ini merebak di antara beberapa kumpulan yang biasanya lebih berwaspada terhadap pihak berkuasa, termasuk gelandangan yang tinggal di perumahan sementara.

Wabak itu berkembang menjadi lebih daripada 1,300 kes, dengan 29 lagi dikesan pada hari Isnin. Beberapa kes telah dijumpai di luar Auckland.

Ardern mengatakan bahawa tujuh minggu sekatan penguncian di Auckland telah membantu memastikan wabak itu terkawal.

“Untuk wabak ini, jelas bahawa sekatan berat dalam jangka masa panjang tidak membawa kita ke sifar kes,” kata Ardern. “Tetapi tidak mengapa. Penghapusan itu penting kerana kami tidak mempunyai vaksin. Sekarang kita lakukan, sehingga kita dapat mulai mengubah cara kita melakukan sesuatu. ”

New Zealand memulakan kempen vaksinasi secara perlahan berbanding kebanyakan negara maju yang lain. Harga meningkat pada bulan Ogos selepas wabak itu bermula tetapi telah menurun dengan ketara sejak itu.

Kira-kira 65% penduduk New Zealand mempunyai sekurang-kurangnya satu dos dan 40% diberi vaksin sepenuhnya. Dalam kalangan orang yang berumur 12 tahun ke atas, sekitar 79% mempunyai sekurang-kurangnya satu suntikan.

Di bawah rancangan Ardern yang bermula Selasa, orang Auckland akan dapat bertemu di luar rumah dengan orang tersayang dari satu rumah lain, pusat kanak-kanak akan dibuka semula dan orang ramai dapat pergi ke pantai.

Tarikh untuk pembukaan kedai runcit secara berperingkat dan bar dan restoran kemudian belum diputuskan.

Ardern mengatakan strategi penghapusan telah melayani negara dengan sangat baik tetapi pemerintah selalu berniat untuk akhirnya beralih ke perlindungan vaksin, perubahan yang disegerakan oleh varian delta “pengubah keadaan.”

Pendekatan penghapusan pemerintah telah disokong secara luas oleh warga New Zealand tetapi menghadapi kritikan yang semakin meningkat. Pada hujung minggu, beratus-ratus orang hadir ke tunjuk perasaan yang memprotes penutupan.

Anggota parlimen pembangkang, Chris Bishop mengatakan, pemerintah tidak memiliki strategi yang jelas untuk menangani wabak itu selain penyerahan total.

Tetapi Ardern mengatakan bahawa sebagian besar langkah akan tetap dilakukan agar wabah terkendali, termasuk melacak kontak menyeluruh dan mengasingkan mereka yang dijangkiti.

“Ada sebab baik bagi kita untuk merasa optimis tentang masa depan,” kata Ardern. “Tetapi kita tidak boleh terburu-buru.”

(Visited 255 times, 1 visits today)

Show More

Related Articles

Back to top button