Luar Negara

Sekitar 25 peratus rakyat Thai tidak mahu disuntik vaksin Covid-19

Sebilangan besar penduduk berpuas hati dengan pemerintah Thailand menangani gelombang kedua pandemik Covid-19, tetapi hampir seperempat penduduk tidak mahu diberi vaksin, menurut tinjauan pendapat oleh Institut Pentadbiran Pembangunan Nasional, atau Nida Undian.

Pungutan suara dilakukan melalui wawancara telefon ke atas 1,315 orang berusia 15 tahun ke atas dari pelbagai peringkat pendidikan dan pekerjaan di seluruh negara dari 1-3 Februari.

Bangkok Post melaporkan apabila ditanya apa yang akan mereka lakukan mengenai vaksinasi terhadap Covid-19, 63,12% mengatakan mereka akan menerima suntikan percuma yang diberikan oleh pemerintah, tetapi hampir seperempat – 23,57% – mengatakan mereka sama sekali tidak mahu diberi vaksin.

Sementara 7.98% lagi lebih gemar suntikan dari hospital swasta dengan izin kerajaan dengan perbelanjaan mereka sendiri, sementara 5.33% tidak mempunyai komen atau tidak berminat.

Ditanya adakah mereka takut dijangkiti virus, sebilangan besar mengatakan “ya”, dengan 25.86% mengatakan “sangat” kerana virus itu menyebar dengan cepat, orang tua berisiko dijangkiti dan beberapa orang tidak melindungi diri mereka sendiri sementara vaksin belum tersedia.


37.79% lagi mengatakan bahawa mereka agak takut kerana lebih banyak orang dijangkiti daripada gelombang pertama, tetapi banyak yang tidak simptomatik dan tidak mengasingkan diri.

Selebihnya, 18.86% tidak terlalu takut dengan virus tersebut, dengan alasan bahawa kebanyakan orang tahu bagaimana melindungi diri mereka sendiri, dan 17.49% tidak takut sama sekali kerana mereka tinggal di kawasan berisiko rendah.

Atas kepuasan mereka terhadap penanganan pandemik pusingan kedua oleh pemerintah, 27.60% sangat berpuas hati dan 42.13% cukup puas, mengatakan bahawa langkah-langkah telah diambil dengan cepat untuk menahan virus dan zon-zon yang ditentukan dengan jelas untuk menunjukkan keparahan wabak.

Selebihnya, 20.99% tidak begitu berpuas hati, dengan alasan bahawa beberapa aktiviti – seperti pesta, perjalanan antara wilayah dan kedatangan pekerja migran – belum dikendalikan dengan betul, dan 9.28% sama sekali tidak berpuas hati, mengatakan seluruh negara harus diletakkan dalam lokap.

Ditanya mengenai kelonggaran sekatan terhadap Covid-19 yang bermula dari 1 Februari, 43.57% responden setuju sepenuhnya dengan itu, mengatakan bahawa ia akan membolehkan orang meneruskan pekerjaan mereka sementara pelajar dan guru dapat meneruskan kelas dan aktiviti lain, sementara 34.68% adalah dengan persetujuan sederhana, mengatakan sistem perubatan kini dapat mengatasinya.

Sebanyak 14.75% lagi menentang kelonggaran, mengatakan wabak itu masih terus berlanjutan; 6.39% tidak setuju sepenuhnya, dengan alasan beberapa orang masih tidak melakukan cukup untuk melindungi diri mereka; dan 0.61% tidak mempunyai komen atau tidak berminat.

(Visited 117 times, 1 visits today)

Show More

Borhan Abu Samah

Ketua Pengarang Suara Merdeka. Menjadi wartawan sejak 1993 dan pernah bertugas sebagai Pengarang Berita di Utusan Malaysia dan Utusan Malaysia 2.0. Koresponden Utusan Luar Negara di Jakarta. Pernah bertugas sebagai Ketua Biro Utusan Malaysia di Sarawak.

Related Articles

Back to top button