Sukan

Naomi tarik diri dari Terbuka Perancis, selepas diancam tindakan denda kerana enggan berbicara dengan media

Naomi Osaka telah mengumumkan pengunduran dirinya dari Roland Garros satu hari setelah dia didenda $ 15,000 oleh Terbuka Perancis dan memberi amaran bahawa dia akan menghadapi pengusiran dari kejohanan berikutan keputusannya untuk tidak berbicara dengan media semasa kejohanan itu.

Naomi, 23, yang memenangi pertandingan pertamanya melawan Patricia Maria Tig dan dijadualkan menghadapi Ana Bogdan pada pusingan kedua, telah mengeluarkan kenyataan pada hari Rabu lalu yang menyatakan hasratnya enggan memberi kenyataan kepada media semasa Roland Garros kerana kesan interaksinya dengan akhbar mengenai kesihatan mentalnya.

Dalam satu kenyataan pada hari Isnin yang mengumumkan pengunduran dirinya dari acara itu, Osaka mengatakan bahawa dia akan meninggalkan kejohanan itu sehingga tumpuan dapat kembali ke tenis setelah beberapa hari mendapat perhatian dan perbincangan meluas.

“Ini bukan situasi yang pernah saya bayangkan atau maksudkan ketika saya menyiarkan beberapa hari yang lalu,” tulis Osaka di media sosial. “Saya rasa sekarang yang terbaik untuk kejohanan, pemain lain dan kesejahteraan saya ialah saya menarik diri supaya semua orang dapat kembali fokus pada tenis yang sedang berlangsung di Paris.

“Saya tidak pernah ingin menjadi gangguan dan saya menerima bahawa masa saya tidak sesuai dan mesej saya mungkin lebih jelas. Lebih penting lagi saya tidak akan meremehkan kesihatan mental atau menggunakan istilah ini dengan ringan. ”


Dalam kenyataan asalnya, Osaka mengatakan bahawa dia dijangka akan didenda dan Gilles Moretton, presiden Persekutuan Tenis Perancis (FFT), mengatakan pada hari Khamis lalu bahawa organisasinya akan menghukum Osaka.

Walau bagaimanapun, organisasi itu tidak memberikan respons rasmi sehingga pernyataan panjang yang ditandatangani oleh empat kejohanan grand slam pada hari Ahad selepas kemenangan pusingan pertama Osaka. Pendekatan mereka yang berat terhadap Osaka telah dikritik sebagai tindak balas yang tidak proporsional, memaksa Osaka untuk memilih antara yang berisiko mendapat hukuman yang besar atau meneruskan tugas media yang menimbulkan kerisauannya. Perhatian yang diterima Osaka hanya bertambah dengan pengumuman mengenai kesalahannya dan kemungkinan mungkir.

Pada petang Khamis, kakak perempuan Osaka, Mari, berusaha untuk menyokong kakaknya dengan memberikan konteks perjuangannya yang lebih jauh dalam sebuah posting di Reddit. Dia mengatakan Osaka terluka dengan sering bertanya tentang kemampuannya di tanah liat dan dia merasa dia “diberitahu bahawa dia memiliki catatan buruk tentang tanah liat.” Setelah tewas pada pusingan pertama kejohanan WTA di Rom, Mari Osaka mengatakan bahawa kakaknya “tidak sihat secara mental.” Selepas beberapa kritikan, Mari Osaka memadamkan catatannya.

Dalam pernyataan penarikan diri, juara grand slam empat kali itu mengatakan bahawa dia telah menderita “serangan kemurungan yang panjang” sejak final Terbuka AS 2018. Osaka mengalahkan Serena Williams kemudian untuk memenangi gelaran grand slam pertamanya dalam pertandingan kontroversial yang juga menimbulkan perhatian dan pertanyaan dari media.

“Sesiapa yang mengenali saya tahu saya introvert, dan sesiapa yang melihat saya di kejohanan akan menyedari bahawa saya sering memakai fon kepala kerana ini dapat mengurangkan kegelisahan sosial saya,” tulis Osaka.

Osaka mengakhiri pernyataannya dengan mengatakan bahawa dia menderita “gelombang kegelisahan besar” sebelum berbicara dengan media. “Jadi di Paris, saya sudah merasa takut dan cemas, jadi saya fikir lebih baik melakukan rawatan diri dan melangkau sidang media. Saya mengumumkannya terlebih dahulu kerana saya merasakan peraturannya sudah ketinggalan zaman dan saya ingin mengetengahkannya, ”tulisnya.

Osaka telah mendapat sokongan dari banyak tokoh awam sejak pengumumannya. “Kekal kuat. Saya mengagumi keberaniaan anda, ”tulis Coco Gauff sebagai tindak balas.

Billie Jean King menambahkan di Twitter: “Sangat berani Naomi Osaka telah menyatakan kebenarannya mengenai perjuangannya dengan kemurungan. Sekarang, yang penting ialah kita memberikannya ruang dan masa yang dia perlukan. Kami mendoakannya dengan baik. ”

Martina Navratilova men-tweet ucapannya, dengan mengatakan: “Saya sangat sedih dengan Naomi Osaka. Saya sangat berharap dia akan baik-baik saja.

“Sebagai atlet, kita diajar untuk menjaga tubuh kita, dan mungkin aspek mental dan emosi semakin pendek. Ini lebih daripada sekadar melakukan atau tidak melakukan sidang media. Nasib baik Naomi – kami semua berusaha untuk anda!

“Dan pujian kepada Naomi Osaka kerana begitu mementingkan pemain lain. Walaupun dia berusaha menjadikan keadaan lebih baik untuk dirinya sendiri dan orang lain, dia secara tidak sengaja memperburuk keadaan. Semoga penyelesaian ini, keluar, sekeras mungkin akan memungkinkannya untuk mulai sembuh dan merawat DIRI. ”

Dua jam selepas pengumuman Osaka, Moretton mengadakan sidang media di mana dia membacakan pernyataan dalam bahasa Perancis dan Inggeris, menyebut penarikan Osaka sebagai “malang” dan berharap dia “pemulihan secepat mungkin.” Dia pergi tanpa mengemukakan pertanyaan dari akhbar.

(Visited 77 times, 1 visits today)

Show More

Borhan Abu Samah

Ketua Pengarang Suara Merdeka. Menjadi wartawan sejak 1993 dan pernah bertugas sebagai Pengarang Berita di Utusan Malaysia dan Utusan Malaysia 2.0. Koresponden Utusan Luar Negara di Jakarta. Pernah bertugas sebagai Ketua Biro Utusan Malaysia di Sarawak.

Related Articles

Back to top button