Sukan

Arsenal gagal walaupun menang ke atas Everton

Kai Havertz menjaringkan gol di lewat permainan untuk memberikan kemenangan tetapi Arsenal gagal dalam perebutan kejuaraan Liga Perdana Inggeris (EPL) walaupun menewaskan Everton 2-1 di Stadium Emirates.

The Gunners perlu menang jika mahu mempunyai sebarang peluang untuk menewaskan Manchester City merangkul kejuaraan, dan untuk jangka masa yang lama ia kelihatan seolah-olah pasukan Mikel Arteta tidak akan bertahan dalam tawar-menawar mereka.

Takehiro Tomiyasu pantas membatalkan gol pembukaan Idrissa Gueye pada separuh masa pertama, walaupun gabungan rembatan dan beberapa penjaga gol yang baik dari Jordan Pickford telah menghalang Arsenal sehingga minit ke-89, apabila Havertz menyusuli kesilapan Ashley Young.

Tetapi dengan City menewaskan West Ham di Manchester, The Gunners akhirnya menamatkan perlumbaan dua mata di belakang pasukan Pep Guardiola, yang melakar kejuaraan Liga Perdana keempat berturut-turut yang tidak pernah berlaku sebelum ini.

Ketika berita mengatakan Manchester City mendapat gol awal menentang West Ham, Pickford berada pada tahap terbaik untuk menafikan Gabriel Martinelli, yang menggantikan Bukayo Saka yang cedera.
Setelah mengharungi badai itu, Everton hampir mendahului pada masa setengah jam – Dominic Calvert-Lewin melihat rembatan tajam menerpa tiang kiri. Namun Everton menjaringkan gol pada minit ke-40, apabila sepakan percuma Gueye melepasi David Raya.
Namun, kelebihan mereka tidak lama, dengan Tomiyasu menebus kesilapannya sebelum ini ketika dia menyerang pulang dari dalam kawasan itu, dengan gol itu bertepatan dengan berita West Ham mendapat satu perlawanan menentang Man City, dan gemuruh besar semangat daripada The Gunners setia.
Ketika City mendahului 3-1, Arsenal terus mendesak – Pickford melakukan penyelamatan yang menakjubkan dengan kakinya menafikan cubaan Odegaard, dengan Amadou Onana menghalang susulan Emile Smith Rowe. Smith Rowe menggegarkan palang pada minit ke-83, tetapi benteng Everton akhirnya patah apabila hantaran Young dipintas Gabriel Jesus. Odegaard gagal menyambung dengan betul dengan percubaannya, tetapi Havertz berada di tangan untuk menamatkannya.
Sewajarnya Arsenal menamatkan kempen yang hebat dengan penuh semangat, dan mereka pastinya mempunyai banyak peluang – mempunyai 26 pukulan secara keseluruhan – sebelum Havertz akhirnya menyelesaikan tugas itu.
Tetapi bersaing dengan City adalah satu tugas yang besar, dan Arsenal tidak boleh mengatasi garisan pada akhirnya.
Arteta menamarkan musim ini dengan hebat, dan kini cabarannya adalah untuk menjadi lebih baik musim depan. Suasana sepenuh masa adalah salah satu perayaan – peminat Arsenal tahu betapa hampirnya mereka untuk muncul juara  tetapi ia tidak mencukupi.

(Visited 15 times, 1 visits today)

PENTING
1) Sertai Group Whatsapp Suara Merdeka (klik) dan;
2) Ikuti Suara Merdeka di Facebook, Twitter, Instagram serta TikTok!
Show More

Wartawan SuaraMerdeka

Penulis adalah bekas wartawan Utusan Melayu (M) Berhad.

Related Articles

Back to top button