Nasional

You tak boleh bernafas, you tak boleh tarik, you tak boleh hembus hanya gunakan machine untuk terus survive – Cerita mangsa Covid-19

Begitulah kongsi Azizan Osman  bagaimana Covid-19 hampir meragut nyawanya.

Ahli perniagaan itu bercerita: “Pada pukul 1.44pm, Jumaat 15 Jan 2021 – Saya dah hampir maut! Nafas saya sesak! Doktor kata peluang saya amat tipis!

Tapi sesuatu berlaku yang membuktikan kekuasaan Allah SWT…

Dengan nama Allah Yang Maha berkuasa yang memiliki seluruh alam…

Saya dan keluarga diuji dengan Virus Covid-19… 31 ahli keluarga saya dijangkiti Covid dan ibu mertua saya telah kembali ke rahmatullah…


Tak mudah untuk saya kongsikan betapa sedih, perit dan ngeri pada waktu itu, tapi sangat penting untuk saya kongsikan sebagai seorang MenThor, saya nak anda tahu proses ini dan mengapa saya dan RichWorks terus buat apa yang kami buat hingga hari ini.

7 Januari 2021, saya dan keluarga terdedah kepada individu yang positif Covid-19 dan saya sendiri dijangkiti. COVID IS REAL, THE STRUGGLE IS REAL, it’s a real fight kalau you ada pada simptom atau tahap yang teruk.

Saya cuba untuk menangis ketika menulis ni tapi pada waktu itu Alhamdulillah saya ada keluarga saya, saya ada Mak saya… isteri saya, Datuk Jerry… you are an amazing friend…

Pada waktu itu, saya fikirkan tentang anak didik saya, saya fikirkan Team RichWorks, saya fikirkan semua yang tak henti DM/PM saya sehingga hari ini… yang buatkan saya walaupun tahu tiada harapan, ia beri saya SEMANGAT. Semangat untuk hidup…

Masa itulah SAAT penentu untuk pergi atau kekal… You tak boleh bernafas, you tak boleh tarik, you tak boleh hembus hanya gunakan machine untuk terus survive dan fight dengan otak, emosi dan diri.

Do you want to live? Do you want to fight? That was the moment…

Dan In sha Allah, ini masanya untuk saya betulkan segalanya, peluang kedua ni bukan sekadar suka-suka. Saya percaya ada sebab Allah bagi peluang ni untuk saya buat segalanya dengan lebih baik, to be a better MenThor In sha Allah…

Melihat bagaimana pandemik ini begitu kritikal hingga ada yang tekad bunuh diri,

Seorang ibu yang mencuri ubat untuk anak-anak,

Ada yang mencari rezeki di tempat sampah,

Kerajaan yang sedang berkira-kira untuk total lockdown yang akan beri impak pada pekerjaan ramai orang dan bisnes,

Tekanan perasaan dan banyak lagi dalam berita semasa…

Ini semua cukup memberi kesan pada saya betapa saya belum berjaya bantu bangsa saya untuk berjaya

Saya sedar misi saya belum selesai seperti kata Mak, ramai lagi anak bangsa yang ketinggalan, perlukan bimbingan terutama dalam dunia bisnes ini. Saya dan RichWorks akan terus buat apa yang kami buat hingga hari ini.

Apatah lagi dengan keadaan pandemik, ratusan ribu hilang pekerjaan, bisnes tengah struggle dan mereka tak nampak lagi hala tuju yang perlukan ilmu dan bimbingan saya dan RichWorks.

Dan ini apa yang saya nak kongsikan dengan anda secara Live meskipun baru pulih bermula Sabtu 30 Januari hingga 1 Februari 2021.

Saya akan kongsikan, saya akan bongkarkan ELMU bagaimana saya bina bisnes anak didik saya untuk survive sepanjang PKP tahun lepas, dan sesi ni saya berikan 100% Percuma untuk support, untuk bantu rakyat Malaysia sama-sama bangkit untuk lawan pandemik ini dan terus survive dengan berniaga.

Percayalah ini bukan cerita dongeng, this is about Real People, Real Results, Real Business, Real Story!

I’m a Covid Survivor! I fight to live! And this is my journey…

Jumpa saya secara LIVE Sabtu ini 30 Januari ini! Saya nak kongsikan pengalaman dan apa yang saya belajar dari saat hampir mati saya….

100% Percuma tajaan RichWorks

Daftar sekarang di www.binabisnesberjaya.com untuk sesi Seminar Bina Bisnes Berjaya 2021 khas untuk bantu peniaga & usahawan yang bisnes terkesan akibat cabaran pandemik covid-19….

(Visited 381 times, 1 visits today)

Show More

Borhan Abu Samah

Ketua Pengarang Suara Merdeka. Menjadi wartawan sejak 1993 dan pernah bertugas sebagai Pengarang Berita di Utusan Malaysia dan Utusan Malaysia 2.0. Koresponden Utusan Luar Negara di Jakarta. Pernah bertugas sebagai Ketua Biro Utusan Malaysia di Sarawak.

Related Articles

Back to top button