Politik

Najib hancurkan UMNO, tidak akan dimaafkan – Mahathir

Tun Dr Mahathir Mohamad mungkin telah memulakan parti baru untuk memperjuangkan hak orang Melayu, tetapi nampaknya dia masih tidak melupakan UMNO.

Setelah mendakwa UMNO hari ini diserang oleh faksionalisme dan tidak ada pengawasan yang jelas di bawah presidennya, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi, Dr Mahathir menyalahkan ketua sebelumnya, Datuk Seri Najib Razak kerana merosakkan parti Melayu yang pernah dipimpinnya.

Pemimpin berusia 95 tahun itu juga menunjukkan bahawa perbezaan antara dia dan Najib, yang dia pernah menaruh harapan tinggi, tidak dapat diselesaikan.

“Saya tidak dapat memaafkan seseorang yang menghancurkan parti saya,” katanya dalam wawancara dengan laman web Malaysia Gazette di Owh! Program MG disiarkan di Facebook malam tadi.

“Itulah yang dia benar-benar lakukan, sehingga orang benar-benar membenci UMNO,” tambahnya.


Dr Mahathir ditanya apakah dia bersedia memaafkan Najib seperti bagaimana dia berdamai dengan presiden PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim.

Kedua-dua lelaki itu pernah dilihat sebagai anak didik Dr Mahathir dan siapa bekas presiden UMNO dan dua kali perdana menteri telah memperuntukkan untuk memimpin UMNO dan Malaysia menjadi gemilang, tetapi akhirnya dia terasing.

Dr Mahathir memberitahu Malaysia Gazette bahawa terdapat perbezaan antara Najib dan Anwar, tetapi tidak menyatakan secara terperinci.

Dalam wawancara selama 30 minit, Dr Mahathir teringat mendesak penggantinya Tun Abdullah Ahmad Badawi untuk menjadikan Najib sebagai timbalan perdana menteri dan juga gembira ketika Najib akhirnya menjadi perdana menteri keenam.

Bagaimanapun, Dr Mahathir mengatakan harapannya dihancurkan oleh desas-desus berterusan mengenai kepimpinan Najib yang kononnya lemah dalam kepemimpinan parti dan pemerintah dan yang terakhir itu mudah terpengaruh oleh isterinya Datin Seri Rosmah Mansor dalam keputusan umum.

Dr Mahathir mengatakan bahawa pembelaan Najib terhadap Rosmah dan kepemimpinan yang digarap dengan pepatah “cash is king” inilah yang menyebabkan skandal kewangan 1MDB yang menghancurkan UMNO.

“Saya tidak akan pernah memaafkan seseorang yang menghancurkan UMNO,” kata Ahli Parlimen Langkawi itu dengan tegas.

UMNO hari ini sebenarnya dimulakan oleh Dr Mahathir pada bulan Februari 1988 dengan nama Melayu Pertubuhan Kebangsaan Melayu Bersatu, atau UMNO Baru setelah Pertubuhan Kebangsaan Melayu Bersatu dibatalkan pendaftarannya dalam perbalahan mahkamah politik dan undang-undang yang berprofil tinggi. “Baru” akhirnya dibuang dan pesta itu kembali ke singkatan bahasa Inggerisnya.

Majoriti parti-parti Melayu hari ini mempunyai akar umbi dalam UMNO, termasuk Pas Islam yang berpisah dengan UMNO yang asal; PKR Anwar; Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) yang Dr Mahathir bekerjasama dengan Perdana Menteri semasa Tan Sri Muhyiddin Yassin pada tahun 2016; dan terbaru Dr Mahathir, Pejuang berikutan pengusirannya dari Bersatu pada bulan Mac.

Dr Mahathir secara konsisten menegaskan perlunya sebuah parti yang berpusatkan Melayu untuk melindungi kepentingan Melayu, bahkan ketika dia mendapat tentangan dari komuniti yang sama yang menggambarkannya sebagai penjual kerana bergabung dengan gabungan Pakatan Harapan (PH) setelah keluar dari UMNO untuk membentuk Bersatu.

Dalam wawancara itu, Dr Mahathir menekankan bahawa dia hanya bekerjasama dengan parti-parti pembangkang pada pilihan raya 2018 sehingga mereka boleh menang dan membentuk kerajaan baru.

Dia mengatakan Kabinet PHnya dikuasai oleh anggota Melayu, bertentangan dengan gambaran yang dikemukakan oleh pengkritiknya bahawa dia dijadikan alat oleh parti-parti bukan Melayu, iaitu DAP, walaupun dia tidak pernah menyebutnya dengan nama.

 

(Visited 185 times, 1 visits today)

Show More

Borhan Abu Samah

Ketua Pengarang Suara Merdeka. Menjadi wartawan sejak 1993 dan pernah bertugas sebagai Pengarang Berita di Utusan Malaysia dan Utusan Malaysia 2.0. Koresponden Utusan Luar Negara di Jakarta. Pernah bertugas sebagai Ketua Biro Utusan Malaysia di Sarawak.

Related Articles

Back to top button