Bola SepakSukan

Maradona kini berada di “tangan Tuhan”

Legenda bola sepak Argentina, Diego Maradona meninggal dunia pada umur 60 tahun, menurut jurucakap keluarganya.

Maradona antara pemain terbaik sepanjang zaman dan juga bekas kapten Argentina meninggal dunia akibat serangan jantung. Beliau juga baru sahaja menjalani pembedahan otak awal bulan ini.

Presiden Alberto Fernandez serta merta mengumumkan tempoh berkabung selama tiga hari di seluruh negara.

Sejurus sebelum berita mengejutkan itu, media Argentina melaporkan Maradona mengalami masalah kesihatan yang serius dan dipantau rapi doktor di rumahnya di utara Buenos Aires.

Sementara itu orang ramai berkumpul di luar Naples Football Club, di mana Diego Maradona mencatat kejayaannya pada tahun 1980-an.


Dia menjalani kehidupan dengan ketagihan; kokain dan masalah berat badan memberikan tekanan besar pada jantungnya.

Dia juga menjalani kehidupan yang penuh semangat, pemberontak, selalu menentang imperialisme; selalu memperjuangkan masa hadapan Amerika Latin dan Selatan Selatan, selalu berbicara untuk anak-anak yang membesar dalam keadaan yang serupa dengan kemiskinan.

Dia adalah anak kelima dari lapan anak, hidup tanpa bekalan air atau elektrik dan tidak pernah melupakannya. Hatinya mungkin terlalu besar untuk saiz jasadnya.

Diego Maradona sentiasa mengambil pendirian keras dan menentang arus politik. Sebagai seorang Katolik, dia bertemu dengan Paus John Paul II dan mengatakan kepada media setelah itu, “Saya berada di Vatikan dan saya melihat semua langit-langit emas ini dan setelah itu saya mendengar Paus mengatakan Gereja bimbang akan kesejahteraan anak-anak miskin. Jual siling anda, amigo, buat sesuatu! ”

Dia berusaha untuk membentuk kesatuan pemain bola sepak profesional selama bertahun-tahun, dengan mengatakan pada tahun 1995, “Idea persatuan datang kepada saya sebagai cara untuk menunjukkan solidariti saya dengan banyak pemain yang memerlukan bantuan mereka yang lebih terkenal … Kami tidak ‘bermaksud untuk melawan sesiapa kecuali mereka mahu bertengkar.’

Maradona selalu berdiri bersama orang yang tertindas, terutama dengan rakyat Palestin. Dia memastikan mereka tidak dilupakan, dengan mengatakan pada 2018, “Di hati saya, saya orang Palestin.” Dia adalah pengkritik keganasan Israel terhadap Gaza dan bahkan dikhabarkan bahawa dia akan melatih pasukan kebangsaan Palestin semasa Piala Asia AFC 2015.

Maradona mempunyai tatu Fidel Castro dan Che Guevara, menyamakan dirinya dengan Guevara, memanggilnya wira. Maradona memuji sistem perubatan Cuba yang menyelamatkan nyawanya, ketika dia tiba di sana, ketagihan dan berlebihan berat badan yang berbahaya, kemudian tampil seolah-olah dia masih dapat bersaing dengan generasi berikutnya. Dia menyokong pemimpin Venezuela Hugo Chavez, pada saat Chavez melakukan rancangan radikal untuk mengagihkan semula pendapatan dan pendidikan kepada masyarakat miskin di negara ini. Dia adalah lawan yang tegas terhadap rejim Bush dan perang Iraq dan memakai t-shirt yang menyatakan Bush sebagai penjenayah perang. Dia pernah berkata, “Saya benci semua yang berasal dari Amerika Syarikat. Saya membencinya dengan sekuat tenaga. ” Sentimen itu menjadikannya pahlawan kepada berbilion-bilion yang tinggal di bawah negara ini.

Ramai yang pasti akan menulis mengenai kehebatan Maradona di lapangan; Piala Dunia legendarisnya berjalan, gol “tangan Tuhan” melawan Great Britain, kemampuannya untuk melangkah jauh dengan bola “dijahit ke kakinya.” Yang lain akan memikirkan penderitaan, kesakitan, dan perjuangannya yang penuh berliku.

Maradona kini berada di “tangan Tuhan”

(Visited 80 times, 1 visits today)

Show More

Borhan Abu Samah

Ketua Pengarang Suara Merdeka. Menjadi wartawan sejak 1993 dan pernah bertugas sebagai Pengarang Berita di Utusan Malaysia dan Utusan Malaysia 2.0. Koresponden Utusan Luar Negara di Jakarta. Pernah bertugas sebagai Ketua Biro Utusan Malaysia di Sarawak.

Related Articles

Back to top button