fbpx
Politik

‘Katak’ paling muda bawa rekod buruk untuk DAP Sabah – Chong Kah Kiat

BEKAS Ketua Menteri Tan Sri Chong Kah Kiat melabelkan Naib Presiden Warisan, Datuk Junz Wong sebagai pemegang rekod menjadi “katak” termuda di Sabah apabila dia meninggalkan DAP iaitu parti yang menaikkan namanya dalam politik.

Kah Kiat mengeluarkan kenyataan itu sebagai reaksia kepada kenyataan Wong yang  menuduhnya  memecahbelahkan rakyat Sabah melalui penyertaan dalam pilihan raya Negeri (PRN) 26 September ini.

“Saya sebenarnya tidak mahu bersikap peribadi, ini sebenarnya salah satu sebab mengapa saya memutuskan untuk aktif kembali dalam politik yang aktif,” kata Kah Kiat kepada wartawan pada pertemuan di Inanam, seperti yang dipetik dari Daily Express.

JUNZ WONG

“Saya memutuskan sebenarnya sudah waktunya saya membantu presiden saya untuk mengasuh, mengembangkan sekumpulan anak muda.

“Dalam pilihan raya kami yang akan datang, kami memiliki banyak anak muda yang bertenaga, bersemangat dan berminat dalam politik.


“Kami berusaha mengembangkan sekumpulan anak muda yang tidak akan membicarakan masalah dengan memutarbelitkan atau menyesatkan rakyat Sabah,” katanya.

Dia mengatakan bahawa dia ingin membina sekumpulan pemimpin muda yang lurus dan jujur ​​dalam apa sahaja yang mereka lakukan, dalam apa sahaja yang mereka katakan.

“Anda melihat Junz Wong, sejak anda bertanya kepada saya. Dia seharusnya menjadi pemimpin kanan di Warisan. Dia berhak untuk tidak menghormati saya, saya baik-baik saja dengan itu tetapi apa yang saya tidak suka ialah dia menyesatkan orang ramai.

“Sekiranya anda membaca Facebooknya dan diambil oleh media, dia mengatakan dengan sangat sombong dan bangga bahawa semua orang Tan Sri Chong harus menjadi orang yang keluar untuk memecah belah, berpecah, Tan Sri Chong adalah sangat memecah belah …”

“Dia menggunakan kata-kata yang saya rasa tidak memahami implikasinya. Tokoh pemecah belah … untuk memecahbelahkan orang Cina terutamanya di Sabah … dia lupa bahawa dialah yang memecahbelahkan orang Cina.

“Wong masuk ke dalam politik melalui ihsan DAP, dan jika bukan kerana DAP, dia tidak akan berada di tempatnya sekarang.

“Dia bahkan tidak habis satu penggal dengan DAP yang menjadikannya siapa dia sekarang iaitu seorang YB dan kemudian dia bersatu (melompat) kepada Warisan, dia adalah katak termuda dan dia membawa rekod buruk itu untuk DAP Sabah.

“Dan sekarang dia memberitahu saya bahawa saya memecahbelahkan rakyat dan terutama masyarakat Cina.

“Bagaimana anda boleh berkhutbah dan bercakap tentang saya memecahbelahkan orang Cina, mengenai politik dan semua itu. Semasa saya dalam politik dia bahkan tidak dilahirkan, ” kata Kah Kiat.

(Visited 2 times, 1 visits today)

Show More

Wartawan SuaraMerdeka

Penulis adalah bekas wartawan Utusan Melayu (M) Berhad.

Related Articles

Back to top button