fbpx
Nasional

Kaji semula perolehan kontrak pertahanan dari Perancis

KETIKA Angkatan Tentera Malaysia meminta supaya bajet untuk pertahanan di tambah dalam Bajet 2021 bagi menangani pelbagai isu keselamatan terutama di Pantai Rimur Sabah, bekas anggota kepemimpinan Parti Bersatu Pribumi Malaysia (Bersatu) mendesak kerajaan mengkaji semula kontrak perolehan pertahanan negara dengan Perancis.

Akhramsyah Sanusi, yang juga bekas anggota Lembaga Tabung Angkatan Tentera  (LTAT) berkata, kajian itu harus dibuat berdasarkan kepada kenyataan mengenai Islam oleh Presiden Perancis, Emmanuel Macron.

Kata Akhramsyah, banyak peralatan pertahanan kritikal Malaysia dibekalkan dan dikendalikan oleh syarikat Perancis, seperti kapal frigat kelas Maharaja Lela dan kapal selam Scorpene, dan pesawat yang dibekalkan oleh Airbus Defense.

Semalam, Menteri Pertahanan, Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob mengatakan peruntukan yang lebih besar dalam Belanjawan 2021 diperlukan untuk kementerian, terutama bagi memperkuat kesediaan ketenteraan dan juga untuk keperluan perumahan tentera.

Ismail Sabri, yang juga menteri kanan keselamatan, mengatakan lebih banyak aset baru diperlukan, termasuk 19 pos kawalan ketenteraan tambahan di kawasan sempadan Sabah dan Sarawak untuk menangani masalah pendatang tanpa izin yang berterusan.


“Kami tidak hanya menggerakkan personel tetapi aset juga harus ditingkatkan, terutama di pantai timur Sabah, kami juga merancang untuk membangun kem tentera di Lahad Datu,” katanya.

Dalam reaksinya kepada kenyataan Ismail Sabri itu, Akhramsyah, yang mendesak di kaji semula hubungan pertahanan dengan Perancis kerana kurangnya perkongsian teknologi dengan anak syarikat Boustead yang sedang membangun frigat kelas Maharaja Lela.

Boustead dimiliki oleh LTAT membangunkan kapal frigat itu berdasarkan pada reka bentuk korvet oleh DCNS dari Perancis.

Kata Akhramsyah, kekurangan perkongsian teknologi menyebabkan Tentera Laut Diraja Malaysia sangat bergantung pada kepakaran Perancis, sementara Tentera Udara Diraja Malaysia masih menggunakan pesawat udara Airbus A400M, yang dibekalkan oleh syarikat di mana kerajaan Perancis adalah pemegang saham terbesar.

Dia menambah bahawa hubungan ketenteraan masa depan dengan Perancis harus ditunda atau dibatalkan.

“Pasti sangat membimbangkan apabila peralatan ketenteraan negara kita masih bergantung pada perunding dari negara yang presidennya bersedia menampilkan dirinya sebagai anti-Islam,” kata Akhramsyah. – SM

 

(Visited 2 times, 1 visits today)

Show More

Wartawan SuaraMerdeka

Penulis adalah bekas wartawan Utusan Melayu (M) Berhad.

Related Articles

Back to top button