fbpx
Luar Negara

Gembira, tidak percaya, bersyukur dapat menunaikan umrah sekali lagi

SEMALAM Arab Saudi menjadi perhatian dari seluruh dunia bagi menyaksikan kumpulan pertama menunaikan Umrah setelah lebih dari enam bulan ibadah itu tidak dibenarkan ekoran wabak Covid-19.

Sebelum mustahil untuk membayangkan dua Masjid Suci akan menutup pintu mereka untuk para jemaah untuk sekian lama.

Dengan solat berjemaah di Masjid Nabawi mula dibenarkan pada 31 Mei, keresahan semakin meningkat dan banyak yang ingin melihat bila Masjid Agung Makkah akan kembali melakukan aktivitinya.

Setelah penantian yang melelahkan, keputusan kerajaan dan rancangan keselamatan dan perlindungan oleh pihak berkuasa, sekumpulan jemaah pertama muncul mengelilingi Kaabah pada tengah malam Ahad.

“Melihat Mataf di sekitar Kaabah dipenuhi dengan jemaah sekali lagi, walaupun dengan kapasiti minimum, adalah pemandangan yang menakjubkan,” kata Dania Ahmed, 30, seorang pekerja sektor swasta di Jeddah.


“Anda dapat merasakan intensiti situasi itu dengan penutupan berbulan dan walaupun secara beransur-ansur kita dapat menunaikan umrah lagi, ia sangat menyenangkan untuk melihat orang kembali mengisi tempat yang diberkati ini,” katanya.

Setelah larangan menunaikan umrah ditarik balik ekoran wabak Covid-19,1,000 jemaah tiba di Masjidil Haram di Makkah.

Langkah-langkah pencegahan dilakukan sebelum mereka yang memasuki Masjidilharam termasuk pemeriksaan suhu, operasi pembersihan, pelitup muka dan jarak fizikal ketika melakukan ibadat Umrah.

Bagi penduduk Makkah, yang biasa mengunjungi Masjidil Haram untuk bersolat, membaca Al-Quran, menghadiri kelas atau berjalan melintasi Kaabah melalui laman agung, ini merupakan penyesuaian yang sukar.

Selama berabad-abad, penduduk kota berjalan melalui pintu-pintu masjid dengan mudah sehingga Covid-19 menyerang.

Thoraya Abdulghaffar Abulshakour, seorang wara emas di sering mengunjungi Masjidil Haram untuk menunaikan solat, dalam beliau seperti tidak percaya keadaan itu kini kembali setelah tujuh bulan.

“Saya rindu mengunjungi masjid, dan air mata mengalir di mata saya setiap kali saya melihatnya di TV.

“Wabak itu merebak dan menghalang kita melakukan banyak perkara. Ia menutup masjid dan menekan keluarga kita, tetapi ini hanya untuk melindungi kesihatan kita dan memastikan keselamatan kita.

:Kepemimpinan kita yang bijak mempunyai peranan yang besar, dan kita bangga tinggal di negara ini yang meletakkan keselamatan warga dan penduduk di atas segalanya,” katanya.

Abdulghaffar kagum dengan langkah pencegahan yang dilaksanakan di dalam Masjidil Haram untuk menjamin keselamatan jemaah dan kakitangan.

Dia mengatakan bahawa langkah-langkah dan perkhidmatan itu sememangnya sudah wujud selama beberapa dekad, tetapi sekarang mereka diberikan dengan lebih perhatian kerana ancaman COVID-19 kepada masyarakat, terutama untuk orang tua.

Abdulghaffar melakukan ibadah itu bersama anaknya setelah berjaya memohonnya menggunakan aplikasi Eatmarna.

“Saya gembira dapat menunaikan umrah setelah tidak melakukannya selama tujuh bulan. Saya tinggal di Makkah dan tidak pernah dijangka tidak dapat memasuki Masjidil Haram selama berbulan-bulan, tetapi malam ini kami melihat jemaah kembali di tengah-tengah layanan istimewa yang diberikan oleh Ketua Umum Masjid Besar dan Masjid Nabawi,” katanya.

Abdulwahhab Mohammed Al-Amin, seorang warga negara Yaman yang tinggal di Makkah, mengatakan bahawa dia telah menantikan saat itu, terutama setelah mengetahui bahawa larangan coronavirus untuk Umrah telah ditarik balik.

Ini mendorongnya untuk memohon izin dan termasuk dalam kumpulan pertama jemaah umrah yang memasuki Masjidil Haram.

Al-Amin berkata: “Sejak memasuki Masjidil Haram, saya perhatikan bahawa semua perkhidmatan diberikan kepada saya dan kepada jemaah Umrah, dan langkah-langkah pencegahan diterapkan secara teratur.”

Dia memberitahu bahawa tahap kebersihan yang tinggi, operasi pembersihan, dan penyediaan botol air Zamzam dengan cara yang selamat dan teratur. Dia melihat sejumlah pegawai mengawasi pekerjaan itu untuk memastikan berjalan dengan teratur dan cekap, itu memberinya rasa tenang dan senang. – Arab News

(Visited 1 times, 1 visits today)

Show More

Related Articles

Back to top button