fbpx
Luar Negara

Clorox turut boikot Facebook

Sehingga Facebook atasi masalah ucapan kebencian di platformnya

Clorox telah bergabung dengan senarai jenama yang semakin meningkat untuk menarik iklannya dari Facebook sebagai bantahan atas kegagalan syarikat gergasi media sosial itu untuk menghentikan penyebaran ucapan kebencian di platformnya.

Gergasi barang pembersih mengumumkan bahawa ia akan menangguhkan semua iklan di laman media sosial hingga akhir tahun ini, sesuai dengan Ford, Denny’s, Adidas, Pepsi dan Best Buy yang semuanya mengumumkan boikot serupa pada awal minggu ini.

“Sebagai sebuah syarikat yang berpusatkan orang-orang yang komited terhadap nilai-nilai kami, kami merasa terdorong untuk mengambil tindakan terhadap ucapan kebencian, yang kami percaya akan meningkat sepanjang baki tahun ini,” kata Clorox dalam satu kenyataan hari Isnin. “Ini mewujudkan persekitaran yang semakin tidak sihat untuk orang dan jenama berdasarkan tujuan kami.”

Syarikat Clorox, yang juga merangkumi jenama Hidden Valley Ranch dan Brita, menambah bahawa ia akan ‘mengekalkan tahap perbelanjaan iklan kami yang dirancang tetapi beralih ke media lain.’

Lebih dari 160 syarikat telah berhenti mengiklankan produk mereka di Facebook dalam beberapa minggu terakhir sebagai sebahagian daripada kempen Stop Hate for Profit.


Boikot itu dianjurkan oleh beberapa kumpulan hak sivil, termasuk Liga Anti-Fitnah, NAACP dan Sleeping Giants, yang berpendapat bahawa Facebook dan platform media sosial yang lain belum cukup untuk menangani perkauman dan ucapan kebencian di platform mereka.

Facebook memperoleh anggaran $ 70 bilion setiap tahun dari iklan, kata gabungan itu dalam satu kenyataan di laman web ADL.

Pada hari Jumaat, jumlah jenama boikot yang semakin meningkat menghapuskan hampir $ 60 bilion dari nilai pasaran Facebook.

Coca-Cola menarik iklannya dari Facebook pada hari yang sama, dengan mengatakan bahawa ia tidak secara rasmi bergabung dengan boikot, tetapi telah berhenti pada iklan berbayar di semua platform media sosial di seluruh dunia selama sekurang-kurangnya 30 hari.

“Kami akan meluangkan masa ini untuk menilai semula dasar periklanan kami untuk menentukan apakah semakan diperlukan. Kami juga mengharapkan akauntabiliti dan ketelusan yang lebih besar dari rakan media sosial kami, ” kata James Quincey, ketua dan CEO Coca-Cola.

Penurunan penilaian pada hari Jumaat yang besar menjejaskan kekayaan peribadi CEO Facebook Mark Zuckerberg, mendorongnya turun dari tempat ketiga hingga keempat di Bloomberg Billionaires Index dan meninggalkannya dengan nilai bersih baru $ 82.3 bilion.

Pengumuman serupa dibuat oleh Unilever pada hari Jumaat yang lalu, yang kemudian diikuti oleh Starbucks, yang mengatakan pihaknya bekerjasama dengan kumpulan hak sivil untuk ‘menghentikan penyebaran ucapan kebencian’ dan akan menamatkan semua iklan media sosial, tetapi tidak secara rasmi menyertai boikot pada masa ini. – SM

Show More

Related Articles

Back to top button